Wednesday, December 21, 2011

Antara Bandung-Cirebon

Cijeungjing 1990
Cahaya bulan sabit,terlihat remang-remang.Tepat disebuah desa terpencil dipinggiran kota Bandung-utara.Itulah desa dimana suka-duka masa kecil saya lalui bersama keluarga yang lengkap.Bukan dari segi mareti tentunya,toh ayah saya hanya petani biasa,ibu juga hanya bekerja seadanya.Hidup kami pas-pasan istilahnya pas laper pas ada yang bisa dimakan,pas butuh pas ada yang ngutangin..yah gitu deh ! Namun semua saya rasakan begitu indah,bahkan sangat indah.Kasih sayang keluarga ternyata tak bisa terbeli oleh materi,mereka sungguh aset yang sangat bernilai.

Hobi saya waktu kecil yaitu"tandur"atau menanam padi di sawah hehehe..jadul yah?Tapi asyik lho,ternyata itu bisa membuat saya belajar betapa kerasnya perjuangan orang tua untuk membesarkan saya,hingga terpatri janji dalam diri saya untuk menjadi orang kaya agar bisa membalas jerih payah mereka dengan syurga dunia,walaupun itu masih saya perjuangkan hingga sekarang.Karena ternyata jasa orang tua tuh..sulit untuk dibalas,meski saya sudah mati-matian,tetap takan bisa sebanding.

Selain "tandur"saya dan adik suka banget tuh,nyebur ke balong/kolam ikan yah..main lumpur sambil nangkep ikan buat lauk makan.Letaknya tepat disebelah kiri gubuk kami,gubuk lho yah..bukan rumah.Secara,tempat tinggal kami itu dindingnya terbuat dari anyaman bambu atau biasa dibilang "bilik",atapnya hanya genteng yang mayoritas bocor,hingga kalau hujan,suaranya sama meriahnya seperti situasi di diskotik"GALAXI-Wan Chai-Hong Kong"gitu deh ! Namun ada banyak momen indah yang rasanya tak bisa terungkapkan dengan kata-kata,mungkin ini rasa rindu pada tempat dimana saya berasal dulu(sekarang sudah pindah-red).

Ih..kalau dilanjutin ini ceritanya bakal menguras air mata,ganti topik saja ah !

Keraton-Gunungjati 2000

Karena suatu sebab,akhirnya keluarga pas-pasan saya ini harus pindah ke daerah yang mayoritas penduduknya itu,bukan orang planet sih..tapi berbahasa planet,paling ga' itu menurut saya,yang sudah terbiasa menggunakan bahasa sunda sejak "orok"/bayi.

Tepatnya desa Keraton-Gunungjati,Cirebon itulah tempat tinggal saya dan keluarga sekarang,rumah kami juga lain dari model sebelumnya,bukan gubuk tapi rumah gitu deh,ada lantai keramik plus ga ada "bilik"buat saya ngintip hehehe(ketahuan deh hobi buruknya).Bukan hanya lantai ini yang menbuat saya kurang betah,apa karena sudah biasa hidup di pegunungan yang pakai lantai dari kayu/papan mungkin.Tapi bahasa juga,habis deh jadi ejekan teman-teman baru.Biasanya mereka iseng..

"Nit kalau" naon"itu apa artinya"

"Ya..artinya "apa".."jawabku,eh mereka malah tertawa sambil bilang"Ko...malah nanya balik sih?"


Suatu hari ibu saya membuat syukuran pindahan kami,nah dia undang deh bibi sama uwak untuk bantuin masak,kalau istilah bahasa Cirebonya itu"ngobeng"..aneh-aneh wae nya !heu..heu..lanjut !

Tugas si bibi itu buat kue-kue manis,semacam bugis,lapis yah gitu lah,dia sudah terbilang ahlinya ternyata,dari mulai membuat adonan hingga bungkusin dia kerjakan sendiri,kecuali pas mateng...dia panggil saya untuk nyicipi.
"Mene nok..cicipi kih,enak gage/sini dek cobain,enak cepet"ujarnya,meksi saya tak begitu paham dia bilang apa,segera saya mendekat,karena dia memegang kue bugis yang baru matang"insting-ku"pasti suruh nyobain.Tak banyak tanya saya ambil dan makan nyam..nyam !
"Raos bi..amis pisan/enak bi manis sekali"ujarku sambil senyum puas,tetap mengunyah sang kue bugis.
Namun wajah bibiku murung dan penuh duka dia berkata..
"Wong sing mau kito bli ngemek-ngemek iwak jeh,moso amis/orang dari tadi aku ga' pegang-pegang ikan ko,masa amis sih"bibi nyungut sambil manyun 5ml.

Disitu aku faham amis itu artinya bukan manis ternyata heheh tapi "anyir"

Tibalah giliran nyicipi
masakan si uwak...
Sayur asem dan goreng tempe,hmm.."my fave" Saya ambil nasi sama tempe tanpa harus nunggu perintah,nah lucunya pas tiba di depan mangkok besar yang berisi sayur asem itu.Si uwak bilang
"Jangan...nok..jangan/sayurnya dek..sayur"uajranya.
Ih gaul juga si uwak kok bisa ngomong bahasa indonesia?terus saya tak habis fikir kenapa itu sayur ga' boleh dimakan?apa belum mateng?Dari pada nambahin bingung orang,lalu pasrah saja saya makan nasi sama tempe doang.Kemudia uwak lirih berujar..
"Eh..bocahku bli doyan jangan/eh anak ini ga suka sayur"

Ga selesai sampai disini ternyata,tragedi masih berlanjut...sodara !
Si bibi yang dari tadi sibuk membuat kue,tiba-tiba sakit perut.Saya hanya memandang dia berjalan tergesa-gesa menuju toliet.Yah ga' lama sih kira-kira 20menit dia sudah keluar,tentunya dengan muka pucet menahan mules barangkali hehehe...
Saya ini ramah,paling tidak saya menghormati orang tuh dengan menyapa atau bertanya,oleh sebab alasan itulah,saat si bibi keluar dari toliet saya bertanya...
"Atos nya bi../sudah ya bi?"tanyaku
Eh dia jawab ketus,entah karena kesal perihal yang tadi masalah kue bugisnya yag saya bilang "amis"atau ada hal baru yang bikin dongkol hikz!
"Boro-boro atos..MENCRET/boro-boro keras...mencret  !" jawabnya ketus


*To all my lovely families...i do miss you so much

 

No comments:

Post a Comment

Post a Comment